Kehebatan Lain Seorang Arsitek


Kehebatan lain seorang arsitek apabila Kamu telah memiliki gelar arsitektur, Kamu telah mengembangkan berbagai keterampilan kreatif, visual, praktis dan pastinya berbasis desain yang sangat diinginkan untuk ditawarkan ke berbagai perusahaan. Meskipun kebanyakan lulusan arsitektur akan mencari untuk menjadi arsitek, ternyata ada banyak kehebatan lain seorang arsitek untuk Kamu pertimbangkan sebagai lulusan arsitektur.

Berikut kehebatan lain seorang arsitek untuk melihat berbagai karier arsitektur yang mungkin, dan bagaimana cara meningkatkan kemampuan kerja Kamu dalam peran ini.

Pertama, kita akan mulai dengan opsi yang berhubungan dengan arsitektur.


  • Architectural Illustrator : membuat rendering manual atau digital dari desain arsitektur dalam 2D atau 3D.
  • Fotografer arsitektur : mengkhususkan diri dalam mengambil foto ekspresif dari bangunan dan struktur yang signifikan atau estetis.
  • Jurnalis Arsitektur : menulis artikel tentang arsitektur dan desain dan melaporkan berita terbaru mereka, untuk majalah dan surat kabar khusus atau non-khusus, cetak atau digital.
  • Kritik Arsitektur : adalah jurnalis yang mengkritik arsitektur di surat kabar, majalah, atau bahkan buku.
  • Profesor dan Peneliti : mengejar studi arsitektur pasca sarjana, meneliti topik-topik menarik, dan mengajar di universitas.
  • Arsitektur Sejarawan : adalah seorang ahli dalam sejarah arsitektur. Arsitektur Sejarawan meriset dan menulis tentang itu. Arsitektur Sejarawan dapat menjadi dosen, atau mereka dapat bekerja dalam pelestarian bersejarah atau di museum.
  • Panduan Wisata Arsitektur : mengarahkan wisatawan melalui tur di situs arsitektur penting dan memberi tahu mereka tentang sejarah dan nilai budaya mereka.

Kedua, kami akan pindah ke opsi desainer.

Menjadi seorang arsitek, Kamu mungkin telah berusaha keras untuk menguasai keterampilan yang menjadikan Kamu seorang desainer yang sukses, sebagai bagian dari seorang arsitek, sehingga Kamu sudah memiliki dasar-dasarnya.

  • Desainer Grafis: merancang iklan, brosur, selebaran, infografis, sampul buku, tata letak majalah, spanduk digital, dan sebagainya. Desainer Grafis bekerja secara manual atau digital untuk membuat konsep dan ilustrasi visual mereka.
  • Perancang Busana: mendesain pakaian dan aksesori. Perancang busana harus memiliki pengetahuan luas dalam tren fesyen, tekstil, kain, dan ornamen.
  • Perancang Mebel: memadukan antara model dan fungsi untuk menghasilkan potongan furnitur yang trendi namun bermanfaat. Perancang Mebel dapat bekerja sama dengan desainer interior.
  • Desainer Tekstil: menciptakan pola berulang untuk kain yang dapat digunakan untuk pakaian, jok, dan penutup dinding.
  • Desainer Produk: mengerjakan desain produk untuk penggunaan sehari-hari, di bawah berbagai kategori, seperti elektronik, peralatan dapur, mainan, jam, perlengkapan pencahayaan, dan lainnya.
  • Desainer Game: mengembangkan permainan video, permainan papan, permainan kartu, atau olahraga Desainer permainan video membutuhkan latar belakang pemrograman komputer; Desainer Game menciptakan ide, mendesain karakter, pengaturan, serta puzzle dan level.
  • Desainer Web: mendesain tata letak situs web dan memberikannya gaya yang unik dan tampilan yang menarik. Pengetahuan bahasa seperti HTML dan CSS diperlukan untuk melakukannya.
  • Set Designer: juga dikenal sebagai desainer panggung, merancang pengaturan fisik untuk drama, film, atau acara televisi.

Desainer memang memerlukan kreatif, dan arsitek boleh dikatakan berada pada level "kreatif" yang lebih tinggi, karena mereka harus inovatif di bawah batasan yang lebih tinggi. Jadi, pilihan karier kreatif juga sangat cocok.

  • Art Director: dapat bekerja di berbagai bidang seperti mungkin, periklanan, pengemasan produk, mode, penerbitan, film. Art Director bertanggung jawab atas penciptaan gaya visual untuk produksi yang berbeda.
  • Direktur Kreatif: mengarahkan dan mengoordinasikan karya-karya desainer, artis, dan hak cipta di perusahaan pemasaran dan periklanan.
  • Sutradara Film: mengarahkan pembuatan film dengan memandu aktor dan kru film, mengendalikan aspek artistik seperti pencahayaan dan aspek atau aspek dramatis seperti kecepatan dan dampak.
  • Artis Konsep: mengerjakan ilustrasi konseptual untuk film, animasi, buku komik, atau video game. Artis Konsep membantu direktur seni menciptakan gaya visual. Artis Konsep juga dapat bekerja dalam mode atau ritel untuk menciptakan lini produk.
  • Animator: membuat gambar berurutan untuk kartun animasi yang ditampilkan di layar. Animator mungkin bergantung pada bakat menggambar alami atau seni dan pemodelan
  • Editor Majalah: mengedit konten majalah termasuk tulisan, foto, dan desain. Editor Majalah mengarahkan penulis dan memeriksa masalah sebelum diterbitkan.
  • Artis Kerajinan: menciptakan benda-benda dengan tangan, seperti tembikar, perhiasan, menjahit, dekorasi, mainan, dan sebagainya.
  • Fiction Writer: membuat cerita fiksi dalam bentuk novel, drama, puisi, lirik lagu, atau skrip film.
  • Pengusaha: mendesain dan memulai bisnis baru. Pengusaha bukan karyawan, melainkan pembuat keputusan yang mengambil inisiatif dan mencari peluang.
  • Perencana Acara: rencanakan dan koordinasikan berbagai acara seperti pertemuan, konferensi, upacara, festival, atau pernikahan.
  • Guru / Instruktur: mengajar siswa di sekolah, institut, atau pusat pelatihan. Guru / Instruktur dapat membuat silabus dan menyusun metode pengajaran yang inovatif untuk mengkomunikasikan ide dan pengetahuan.

Bagaimana 'Apa yang Dapat Kamu Lakukan dengan Gelar Arsitektur?'

0 Response to "Kehebatan Lain Seorang Arsitek"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel