Puisi Tentang Arsitektur


April adalah Bulan Puisi Nasional, dan sementara puisi tentang arsitektur yang paling kuat cenderung berbentuk buatan, ada yang menggunakan kata-kata untuk mengartikulasikan hasrat, kebanggaan, atau bahkan keputusasaan yang berkaitan dengan desain. Penulis Jill Stoner bahkan berpendapat bahwa arsitektur dapat dipelajari melalui puisi dalam bukunya " Puisi untuk Arsitek: Sebuah Antologi ", di mana 48 puisi dipilih dari beberapa penyair paling terkenal di abad ke-20 untuk membantu siswa arsitektur memahami ide konseptual ruang.

Beberapa kata yang paling menggugah yang ditulis tentang hubungan antara arsitektur dan puisi dapat ditemukan dalam halaman-halaman buku itu:

“Sementara puisi yang terbaik terus membuat kita berpikir tentang puisi, arsitektur yang terbaik tidak memungkinkan kita untuk berpikir tentang arsitektur. Industri terus menggoda kami dengan produk-produk baru dari kayu, beton dan baja, tetapi bahan bangunan utama kami hampir tidak berat; sebenarnya, itu adalah udara. Tidak hanya berbobot tetapi tidak terlihat, quixotic. Gedung membutuhkan kita agar bangunan itu tidak kosong. 

Berikut adalah beberapa puisi tentang arsitektur : 

Konstruksi Hari Ini oleh Rema Mohan

Sebuah karya yang sedang berjalan ...
Evolusi ini begitu sembrono memberi label kehidupan.
Bab yang tak pernah berakhir dari kehidupan lampau
Pave jalan kehidupan untuk hari lain.
Mimpi, visi dan pengalaman ...
Desain arsitektur dari beberapa kejadian kosmik,
Dekade dalam pembuatan,
Membangun puncak kebenaran.
Seolah mengintip melalui kaleidoskop
Sambil menyusun cetak biru ini,
Struktur membentuk dan membentuk kembali sendiri
Seolah-olah dicetak dari mesin kertas.
Anehnya, jantung dibentuk dari kaca.

Arsitektur oleh O. Pulama Devi

Sepanjang garis sederhana
aliran kerikil
di dahi
dinding yang tenang
di celah besar dan gembira.
di mana banyak bentuk geometris
berbatasan
gerakan persepsi inovatif bertemu keheningan,
hei Anda seni
arsitektur
dan teknis fantasi dan kreativitas di
sana kecantikan Anda berada di
sepanjang garis
di dinding
dan di mana
- mana esensi memberikan makna pada semua bentuk
saya menyatakan tarian tak bergerak Anda

Forever Designing oleh Rahul Nair

Dan sekali lagi saya hapus,
Ide-ide bergesekan dengan abu-abu otak saya,
dihilangkan.
Drafting desain lagi,
Merencanakan untuk akhir yang tidak pernah berakhir,
Mengolah, mendesain ulang, tanpa akhir.
Bulan dan hari, minggu dan tahun,
Waktu berlalu, ide berubah,
Crits diterima, tidak ada habisnya.
Keributan tak berujung,
bercak darah pada mentega, lebih banyak perubahan,
dan sekali lagi saya hapus.
lusi Pikiran Arsitek oleh Shashank Singal
Dia melihat melalui jendelanya, ke kota .. ...
Di kekacauan di jalan, dari tempat peristirahatan yang aman ...
Dia berlari ke papannya, dia mulai dari awal ...
Untuk mewujudkan mimpinya, di matanya sinar ...
garisnya tebal, pukulannya berat ...
Dengan hasrat di dalam hatinya, ia mempraktikkan seninya ...
Ia menari dengan gembira, dalam keinginannya ia lupa ...
Orang-orang itu hidup diam, di mana ia menggambar jalan-jalan ...

Keputusan Pria oleh Anshumali Baruah

Garis di atas kertas, menonjol
Garis berubah menjadi beton.
Kaca dan baja menemukan tempat mereka.
Domain ditentukan.
Manusia masuk ke dalam domain ini
Perasaan diterima atau ditolak menemaninya
. Nasib telah ditentukan.
Domain yang dikonstruksi:
Menemukan pemenuhannya dalam penggunanya.
Pengguna dan aktivitas bertindak sebagai satu
Dengan demikian memberikan domain ini arti:
Perasaan sedang dibangun.
Tetapi jika tujuan ini terputus
- putus , domain akan menurun.
Meninggalkan kekosongan di tempatnya.
Rasa sakit untuk pencipta
Tidak dapat diperbaiki oleh pengguna.
Tetapi apakah itu tidak lebih bijaksana:
Untuk memasukkan manusia sebagai garis yang ditarik;
Untuk memanjakannya dalam pilihan;
Dan dengan demikian tiba di domain yang sukses.
Menciptakan harmoni untuk semua?

0 Response to "Puisi Tentang Arsitektur"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel